Selasa, 18 Juni 2019

Sistem Zonasi PPDB yang Lucu Ala Pedagang Nasi Goreng

sistem zonasi ppdb

Guyonan PPDB (Penerimaan Peserta Didik baru) Sistem Zonasi

SISTEM ZONASI PEDAGANG NASI GORENG

A = Mas, pesen nasgornya 1 bungkus. Yang pedas. Dibungkus ya...

B = Maaf pak. Saya mau nanya dulu. Bapak berasal dari daerah Mana?

A = Saya orang kampung sebelah. Emang kenapa?

B = Memangnya di kampung bapak tidak ada tukang nasgor sehingga bapak beli nasgor ke Saya?

A = Ada sih. Di perempatan dekat rumah Saya.

B = Terus mengapa bapak membeli nasgor ke Saya?

A = Ya ingin saja mas. Saya dengar nasgor buatan mas enak sehingga banyak pelanggannya.

B = Gini ya, Saya bukannya tidak melayani pesanan nasgor bapak. Tapi sekarang sudah berlaku zonasi nasi goreng.

A = Maksudnya gimana mas?

B = Gini pak. Bapak tidak boleh langsung membeli nasgor ke tempat yang jauh kalau di dekat tempat tinggal bapak ada juga tukang nasgor?

A = Apa alasannya? Saya sebagai pembeli bebas mau beli kemana saja 'kan?

B = Sekarang ga bisa begitu pak. Kongres Ikatan tukang nasgor sudah memutuskan bahwa saat ini pembelian nasgor diberlakukan zonasi.

A = Terus gimana nih? Mas mau melayani pesanan saya ga?

B = Maaf pak. Silakan hubungi tukang nasgor terdekat.

A = Kalau nasgornya tidak enak gimana?

B = Suruh tukang nasgornya meningkatkan mutu rasa nasgornya supaya lebih enak.

A = Kalau pas Saya ke sana nasgornya habis gimana?

B = Bapak coba cari tukang nasgor yang jaraknya lebih dekat dibandingkan dengan jarak ke Saya.

A = Kalau tidak ada lagi tukang nasgor gimana?

B = Bapak minta surat keterangan dari pengurus Ikatan Tukang Nasgor yang menyatakan bahwa tukang nasgor di dekat tempat tinggal bapak tidak mampu melayani bapak, sehingga Saya bisa melayani bapak.

A = Gustiii... Perut lapar kaburu pinsan...

B = Memang gitu pak prosedurnya. Maaf pak ya....

A = Iya deh... Terserah elu aja...!!!

Selanjutnya:

Jadilah peran dalam suatu perjuangan umat dan jangan hanya jadi penonton. Sungguh rugi diakhirnya nanti.