Senin, 08 Oktober 2018

MIRIS..!! Pesta Mewah IMF Bali Ditengah Luka dan Duka Palu


KAUM OTAK DIKIT MABUK DAUN BAWANG...

Pernah dengar orang mabuk daun bawang?, tentu saja anda tidak akan pernah mendengar apalagi mengalaminya kecuali anda bagian dari spesies makhluk mutan paling ajaib abad-21 ini, KECEBONG...!

Para kumpulan kecebong ini sangat unik, mereka memakai semua jurus mabuk termasuk mabuk daun bawang yang secara logika pasti ditertawakan semua orang.

Makan Nasi Goreng bisa mabuk karena ada daun bawangnya.
Makan Sop bisa mabuk karena ada daun bawangnya.
Makan Bakso kabur karena ada daun bawangnya, eh maaf, karena ogah bayar rupanya...SIALAN!!!

Sekarang junjungan mereka diserang karena mengadakan pesta mewah bersama Tukang Kredit Internasional, biasa disingkat IMF, ditengah derita Masyarakat Palu dan Donggala. Mereka mau cuci tangan memakai jurus Mabuk Bawang dengan menyalahkan Rezim SBY.

Benar, acara pertemuan itu diusulkan jaman Pak SBY. Tapi keputusan Indonesia menjadi tuan rumah tahun 2015, jadi anggaran serta perencanaan mewah tidaknya acara itu ada ditangan rezim berkuasa sekarang.

Lagipula poin sesungguhnya bukan di masalah Indonesia yang menjadi Tuan Rumah Pertemuan Tahunan Tukang Kredit Internasional dan Bank Dunia tersebut.
Tapi ada musibah mendadak yang menimpa saudara-saudara kita di Palu-Donggala.

Seharusnya kalau Rezim sekarang punya nurani, kalaupun tidak bisa lagi dibatalkan, ayo kurangi semua kemewahan pesta sebagai bentuk keprihatinan karena "anak-anak" Tuan Rumah penyelenggara pesta sedang ditimpa musibah.

Bila perlu suguhkan "menu prihatin" misalnya Bakso cukup pakai daun bawang kepada ribuan tamu dan saya yakin Dunia Internasional akan memahaminya. Sisa anggaran misalnya setengah Triliun salurkan ke Masyarakat Palu dan Donggala agar mereka bisa ikut tersenyum.

Bukan malah ikut arahan Menko Oppung yang menginstruksikan agar pesta tersebut akan dibuat menjadi pesta terbesar sepanjang sejarah hanya demi tujuan agar Dunia meyakini Indonesia baik-baik saja.
Kawan, Indonesia kita memang sedang berduka.
Lombok dan Palu-Donggala sedang ditimpa musibah dan Pemerintah kekurangan dana untuk merehabilitasi dan rekonstruksi secara maksimal wilayah-wilayah yang ditimpa bencana.

Andai saja tidak ada musibah yang menimpa saudara-saudara kita di Palu-Donggala, saya pikir tidak ada yang protes dengan besarnya anggaran demi kemewahan acara tersebut.
Bahkan kita tidak akan perduli kalau Rezim berkuasa sekarang mau mengadakan acara khusus buat mereka, misalnya Pertemuan dan Pesta Planga-Plongo Sedunia.
Bila perlu sekalian buat dan resmikan patung idola kalian dan si Parhat Kibus sebesar Tugu Monas.

Kami hanya bersuara karena nurani kami tidak terima ada pesta mewah sementara di Palu-Donggala masih ada mayat-mayat saudara kita dibawah reruntuhan rumah-rumah mereka.
Kami hanya protes karena jiwa kami menangis karena melihat video masyarakat disana yang berebutan makanan dan minuman yang dilempar dari Helikopter Bantuan, sementara tamu-tamu anda dilayani dengan sempurna ditempat-tempat megah, semua itu memakai uang rakyat !!!

Terakhir saya bukan pendukung apalagi Kader Partai Demokrat. Tapi menyalahkan Pak SBY disetiap blunder dan kegagapan rezim ini adalah bentuk mabuk bawang yang menghina logika.
Kita akui saja, Pak SBY seribu kali lebih mampu memimpin negeri ini.
Tolong jangan durhaka dan lagi-lagi menista logika dengan mengatakan tidak ada pembangunan di jaman beliau.
Bandara Internasional Kuala Namu-Medan, Sepinggan Balikpapan, Sultan Hasanuddin Makassar dan puluhan Bandara-bandara megah dipersembahkan beliau untuk rakyat Indonesia.
Tol Bali Mandara dibangun tanpa sesen pun uang dari APBN karena kondisi ekonomi yang lumayan baik dijaman SBY dan BUMN-BUMN kita tertata dengan baik dan profesional.
Jadi stop menyalahkan Pak SBY diatas kegagalan dan ketidakmampuan idola kalian, wahai kaum berotak dikit dengan logika kirik.....

By: Azwar Siregar

Jadilah peran dalam suatu perjuangan umat dan jangan hanya jadi penonton. Sungguh rugi diakhirnya nanti.